ll

Jenis-jenis Buta Warna (kekurangan visi warna)

Mata manusia bisa melihat berkat adanya cahaya yang masuk retina (lapisan saraf-membran kembali ke dalam mata). Retina terdiri dari apa yang disebut Batang dan Kerucut. Batang, terletak di retina perifer, memberi kita visi malam kami, namun tidak dapat membedakan warna. Kerucut, terletak di pusat retina (disebut makula), yang tidak terlalu baik di malam hari tetapi jangan biarkan kami melihat warna selama kondisi siang hari.

Kerucut, masing-masing berisi pigmen peka cahaya yang sensitif pada kisaran panjang gelombang (setiap warna yang terlihat adalah panjang gelombang yang berbeda dari sekitar 400 sampai 700 nm).

Gen berisi instruksi pengkodean untuk pigmen ini, dan jika instruksi pengkodean yang salah, maka akan diproduksi pigmen yang salah, dan kerucut akan peka terhadap panjang gelombang cahaya yang berbeda (Yang mengakibatkan kekurangan warna). Warna-warna yang kita lihat benar-benar tergantung pada sensitivitas rentang pigmen tersebut.

Banyak orang berpikir siapa pun yang dinyatakan sebagai "Buta Warna" berarti ia hanya dapat melihat hitam dan putih, seperti menonton film atau televisi hitam dan putih saja. Ini merupakan kesalahpahaman besar dan itu tidaklah benar. Hal ini adalah kasus yang sangat jarang terjadi pada seseorang untuk menjadi benar-benar buta warna (monochromasy - total tidak adanya sensasi warna). Ada berbagai jenis dan derajat buta warna - lebih tepatnya bila disebut sebagai kekurangan visi warna.

Orang dengan kerucut normal dan pigmen peka cahaya (trichromasy) dapat melihat semua warna yang berbeda dalam komposisi halus mereka dengan menggunakan kerucut peka terhadap salah satu dari tiga panjang gelombang cahaya - merah, hijau, dan biru. Pada orang yang buta warna ringan (kekurangan warna ringan) adalah ketika satu atau lebih dari tiga kerucut pigmen peka cahaya tidak cukup benar dan sensitivitas puncak mereka digeser (anomali trichromasy - termasuk protanomaly dan deuteranomaly). Pada buta warna parah(kekurangan warna parah) adalah ketika satu atau lebih dari kerucut pigmen peka cahaya benar-benar salah (dichromasy - termasuk protanopia dan deuteranopia). 5% sampai 8% dari laki-laki dan 0,5% dari perempuan dunia dilahirkan buta warna. Itu berarti satu dari dua belas pria dan satu dari dua ratus wanita.

1. Protanomaly (satu dari 100 laki-laki):
Protanomaly disebut sebagai "kelemahan merah", deskripsi yang tepat dari bentuk ini adalah defisiensi warna. Setiap warna kemerahan terlihat oleh pengamat normal, dan terlihat lebih lemah oleh golongan protanomalous, baik dari segi jenuh, atau kedalaman warna dan kecerahan Merah., Oranye, kuning, dan kuning-hijau muncul agak bergeser di rona ("Hue" hanya kata lain untuk "warna") Terhadap warna hijau, semua tampak pucat dari pada yang dilihat oleh orang/pengamat normal. Komponen kemerahan di violet atau warna lavender bisa dilihat oleh pengamat normal, tetapi untuk pengamat protanomalous terlihat begitu melemah atau ia mungkin akan gagal untuk mendeteksi, dan yang terlihat hanya komponen biru. Oleh karena itu, baginya warna yang normals disebut "ungu" mungkin terlihat lain, hanya seperti bayangan biru.

2. Deuteranomaly (lima dari 100 laki-laki):
Orang deuteranomalous dianggap "lemah hijau". Serupa dengan orang protanomalous, ia miskin diskriminasi perbedaan kecil dari spektrum pada warna, merah oranye, kuning daerah, hijau. Ia membuat kesalahan dalam penamaan warna di daerah ini karena warna-warna ini muncul agak bergeser ke arah merah baginya. Salah satu yang sangat penting dari perbedaan antara orang deuteranomalous dan orang protanomalous adalah untuk orang deuteranomalous tidak memiliki masalah dari kehilangan kecerahan.
Banyak orang protanomalous dan deuteranomalous mudah dalam menjalani hidup dengan sangat sedikit kesulitan dalam melakukan tugas-tugas yang membutuhkan visi warna normal. Satu-satunya masalah yang mereka miliki adalah bahwa tidak bisa melewati test visi warna.

3. Dichromasy - dapat dibagi menjadi protanopia dan deuteranopia (Dua dari 100 laki-laki):
Orang-orang ini biasanya tahu bahwa mereka memiliki masalah penglihatan warna dan mempengaruhi kehidupan mereka sehari-hari. Mereka melihat ada perbedaan jelas antara merah, oranye, kuning, dan hijau. Semua warna yang tampak sangat berbeda dengan penglihat yang normal.

4. Protanopia (satu dari 100 laki-laki):
Untuk protanope itu, kecerahan merah, oranye, dan kuning jauh berkurang dibandingkan dengan normal.




5. Deuteranopia (satu dari 100 laki-laki):
deuteranope menderita masalah diskriminasi yang sama dengan protanope , tapi tanpa mengalami peredupan abnormal.




Kesimpulan:
Disini jelas ada beberapa jenis dan tingkat buta warna (kekurangan visi warna). Protanomalous atau deuteranomalous individu biasanya dapat lulus sebagai pengamat normal dalam aktivitas sehari-hari. Mereka mungkin membuat sesekali kesalahan dalam nama warna, atau mungkin menghadapi kesulitan dalam membedakan perbedaan kecil warna pada tes visi warna.

7 comments:

Obat Mata Herbal said...

bagus sekali artikelnya semoga banyak yang berkunjung ke blog ini

Yogi Bagja said...

adakah solusi atau terapinya? mohon bantuannya.

Sutopo Sasuke said...

Terima kaish informasinya..
btw cobain deh software yang menurutku keren untuk test buta warna... http://www.tanyadok.com/tekno/software-untuk-tes-buta-warna sangat

iip alqadrie said...

JuR NYIA KE 7 lipi 2014 PENELITI LENSA KONTAK BUTA WARNA ASAL PONTIANAK

tes buta warna said...

Tes buta warna bisa disini juga lho

noorilham said...

test buta warna beserta jawabannya

info said...

contoh gambar tes buta warna